Cita-cita Anak Menjadi Guru, Kenapa Tidak? Berikut 8 Alasannya

parenting Nov 29, 2020

Apakah Anda tahu cita-cita yang ingin diraih anak Anda? Bagi anak-anak, cita-cita sangat penting dalam membangun motivasi mereka dalam belajar dan menjalani kehidupan. Cita-cita bisa dikatakan sebagai motivasi terbesar anak dalam merancang masa depannya. Tidak jarang kita akan mendengar anak-anak yang memiliki lebih dari satu cita-cita. Hal itu termasuk wajar dan tidak perlu dikhawatirkan oleh orang tua. Namun, Anda perlu secara cermat untuk memperhatikan apakah cita-cita anak Anda tersebut sudah sesuai dengan kemampuan dan bakat yang mereka miliki atau tidak. Salah satu cita-cita yang paling sering diucapkan anak-anak yaitu menjadi seorang guru. Apakah cita-cita anak menjadi guru itu bagus? Berikut penjelasannya.

Sebelum membahas mengenai bagus atau tidaknya menjadi seorang guru, mari kita membahas tentang seberapa pentingnya seorang anak untuk memiliki cita-cita. Anak yang telah Anda rawat sedari kecil tidak mungkin akan terus Anda jaga sampai dewasa. Akan ada saat di mana mereka akan meninggalkan rumah dan orang tuanya demi mengejar impian yang sudah dia punya sedari kecil atau sejak remaja. Salah satu impian yang memiliki potensi besar dalam memberikan motivasi mereka dalam belajar yaitu cita-cita. Dengan memiliki cita-cita, anak-anak akan memiliki tujuan hidup yang sudah dirancangnya dengan baik.

Namun, tidak jarang kita akan menemukan anak-anak yang masih labil dalam menentukan cita-citanya. Hal itu bisa dibuktikan dari anak-anak yang memiliki lebih dari satu cita-cita saat masih menginjak bangku sekolah dasar. Oleh karena itu, orang tua memiliki peran yang penting dalam menentukan pendidikan anak. Anda tentunya yang lebih memahami potensi dan bakat yang telah dimiliki anak Anda. Dengan mengetahui potensi dan bakat yang dimiliki anak Anda, secara perlahan-lahan Anda bisa memberikan pengertian kepada anak Anda tentang cita-cita yang sesuai dengan kemampuannya.

Dalam konteks ini, tidak jarang anak yang memiliki selisih pendapat dengan orang tuanya. Mereka menganggap orang tua terlalu ikut campur dalam menentukan masa depannya, padahal mereka yang akan menjalaninya. Maka dari itu, Anda bisa memberikan pengertian, apabila mereka ingin mengejar impiannya, mereka harus memberikan energi lebih dalam mewujudkannya. Mereka tidak boleh menyerah di tangah jalan dan siap menerima konsekuensi yang akan dihadapinya kelak.

Selain itu, cita-cita akan mengubah sudut pandang anak Anda menjadi lebih positif dan fokus dalam menjalani hidup. Berbeda dengan anak-anak yang tidak memiliki cita-cita, mereka cenderung lebih tidak peduli dan pergi ke sekolah hanya sebatas formalitas saja. Tanpa cita-cita, anak-anak tidak akan paham dan mengerti apa yang harus dilakukannya. Maka selanjutnya orang tua lah yang akan memiliki peran yang begitu besar dalam merancang masa depan anak-anaknya.

Apakah bagus apabila Anda yang merancang cita-cita dan masa depan setiap anak-anak Anda? Tentu saja tidak. Perilaku tersebut akan membuat anak Anda menjadi manja dan tidak mandiri. Pastinya akan ada suatu kondisi di mana anak Anda akan terjatuh dan hasil yang didapatnya tidak sesuai dengan ekspetasi. Apabila kejadian tersebut terjadi, mereka akan lebih menyalahkan Anda dan lari dari masalah, bahkan menyerah dengan hidupnya karena tidak tahu apa yang dapat dilakukannya setelah kegagalan tersebut.

Selanjutnya, apabila anak-anak memiliki cita-cita menjadi guru, apakah itu bagus? Guru adalah profesi yang begitu mula. Selain itu, menjadi seorang guru tidaklah mudah. Selain harus mengambil jurusan pendidikan, guru membutuhkan waktu serta kemampuan lebih dalam memahami karakter setiap anak. Berikut adalah alasan mengapa menjadi guru itu bagus.

8 Alasan Menjadi Guru Itu Bagus

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, menjadi seorang guru tidaklah mudah. Selain harus mempelajari teori, guru juga harus mempelajari dan memahami karakter setiap anak. Seorang guru juga harus pandai dalam membaca situasi dan kondisi kelas, serta bagaimana cara guru menerapkan pembelajaran agar bisa berjalan dengan baik dan mudah dimengerti siswa.

1. Berperan Besar Bagi Masa Depan

Guru adalah seorang pendidik yang akan ditemui setiap anak, di mana anak-anak tersebut adalah penerus bangsa yang akan membawa Indonesia menjadi lebih maju dari sebelumnya. Menjadi seorang guru, berarti menjadi sosok contoh dan panutan yang ditiru oleh setiap anak. Bisa dapat dikatakan bahwa tidak akan ada pengusaha yang sukses apabila tidak ada guru yang berperan besar dalam membimbing mereka dalam belajar saat sekolah. Selain itu guru juga memiliki peran penting dalam membentuk karakter siswa ke depannya.

2. Waktu Kerja Lebih Fleksibel

Pekerjaan seorang guru lebih fleksibel daripada pekerjaan lainnya. Guru hanya bekerja selama ada sekolah beroperasi dan ada siswa yang membutuhkan dirinya untuk belajar di kelas. Selain itu, guru juga memiliki jam kerja yang lebih singkat dibandingkan pekerjaan lain seperti karyawan, pengusaha, dan pekerjaan lainnya.

3. Meningkatkan Wawasan

Pekerjaan guru yaitu mendidik dan mengajarkan materi pembelajaran kepada siswa. Pekerjaan itu menjadi suatu kegiatan rutin yang akan dilakukan sampai guru sudah pensiun. Maka dapat dikatakan bahwa seorang guru akan selalu memiliki wawasan bahkan lebih meningkat di sepanjang usianya. Seorang guru tentunya selalu haus akan pengetahuan supaya siswa bisa mendapatkan pengetahuan yang terbaik dan tidak ketinggalan akan perkembangan zaman.

4. Bisa Bekerja Sampingan

Karena jam kerja yang fleksibel, guru bisa melakukan pekerjaan sampingan, seperti menjadi guru les di rumah atau di tempat les. Bukan hanya sebagai guru les saja, ada juga sebagian guru yang sehabis mengajar menghabiskan waktunya untuk bertani di sawah dan kebunnya. Tidak jarang mereka juga mengelola toko bahan pokok atau toko lainnya sebagai pekerjaan sampingan.

5. Memiliki Semangat yang Kuat

Di setiap tahunnya guru akan bertemu dengan pengalaman dan pengetahuan baru. Pekerjaan guru tidak monoton, mereka akan diberikan waktu dan tempat untuk ditempatkan di desa pedalaman dan melakukan penelitian selama beberapa waktu. Sehingga menjadi seorang guru tidak begitu membosankan karena akan selalu mendapatkan pengalaman baru. Selain itu, kemampuan guru akan selalu diasah, sehingga pengetahuannya akan semakin luas.

6. Waktu Libur Lebih Panjang

Guru memiliki waktu libur yang lebih panjang dibandingkan karyawan kantoran. Pekerjaan guru mengikuti jadwal murid, apabila murid libur maka guru juga turut libur.

7 Kisah Inspiratif Pengorbanan Guru Supaya Murid Lancar Belajar Selama BDR
Selama pelaksanaan BDR yang sudah berjalan beberapa bulan ini, banyak sekali kisah menarik dan inspiratif dari para guru-guru yang mengajar diseluruh pelosok negeri.

7. Menjadi Penyabar

Selain mempelajari teori saat kuliah, guru juga mempelajari karakter anak-anak lewat magang di sekolah dan ketika ditempatkan di pedalaman (saat KKN). Dengan menghadapi karakter setiap anak yang berbeda-beda, membuat guru menjadi lebih penyabar dalam menghadapi situasi. Dalam menghadapi anak-anak nakal pun guru sudah menjadi kebal. Mungkin awalnya mereka akan kesulitan, tetapi akan menjadi terbiasa dan tidak tertekan seperti baru pertama kali mengajar.

Berikut 7 Kanal Youtube yang Menggabungkan Konten Pelajaran dan Pendidikan Karakter
Melalui platform Youtube, Anda dapat memperoleh banyak referensi untuk anak. Supaya terhindar dari konten-konten yang tidak berfaedah, kami punya 7 rekomendasi channel Youtube untuk putra putri Anda.

8. Menjadi Lebih Penyayang

Sebagian orang ingin menjadi guru karena sangat menyukai anak-anak. Dengan begitu mereka bisa menyalurkan rasa suka dan kecintaannya itu kepada anak-anak saat mengajar. Selain itu, guru tidak hanya menyayangi mereka layaknya anak sendiri, guru juga akan mendidik mereka untuk memiliki moral dan karakter yang baik.

Terlepas dari keuntungan dan kelebihan yang akan didapatkan guru saat bekerja, menjadi seorang guru harus memiliki dedikasi yang kuat. Cita-cita menjadi guru sangatlah mulia dan bagus. Oleh karena itu, apabila anak Anda ingin menjadi seorang guru, dukunglah mereka dengan sepenuh hati. Semoga mereka bisa menjadi guru yang profesional di kemudian hari.

Yuk Tonton Video Kejarcita Ini!

Agnes Meilina

Gemar membaca buku dan menulis di malam hari.

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.