Yuk, Kenal Lebih Jauh Mengenai Teori Pembelajaran Konstruktivisme

edukasi 4 Feb 2021

Apa itu teori pembelajaran konstruktivisme? Sebagian dari kita mungkin masih asing dengan istilah tersebut.  Apalagi bagi orang yang tidak banyak bersinggungan dengan dunia pendidikan. Namun sebenarnya teori pembelajaran konstruktivisme ini merupakan salah satu teori yang berpengaruh dalam dunia pendidikan.

Dalam dunia psikologi pendidikan ada empat teori pembelajaran, yaitu teori pembelajaran behaviourisme, kognitif, konstruktivisme dan humanistik.

Keempat teori tersebut pada dasarnya mempunyai tujuan yang sama yaitu tercapainya perubahan sikap, perilaku dan keterampilan dari peserta didik yang diperoleh melalui proses belajar, peserta didik mampu mencapai pemahaman akan materi  atau obyek yang dipelajari.

Konstruktivisme berasal dari kata “to construct” dari bahasa Inggris yang artinya membentuk. Teori konstuktivisme mempunyai pandangan bahwa ilmu pengetahuan yang kita miliki merupakan proses bentukan kita sendiri. Yang artinya manusia akan memiliki pengetahuan apabila ia terlibat aktif dalam proses menemukan pengetahuan dan pembentukannya dalam dirinya sendiri. Manusia, atau dalam hal ini siswa, harus mengembangkan rasa ingin tahunya, lalu berusaha mencari jawaban atas rasa ingin tahu tersebut sehingga ia pun menemukan dan membangun pengetahuannya sendiri.

Menurut definisinya, teori pembelajaran konstruktivisme adalah suatu pendekatan belajar yang berkeyakinan bahwa peserta didik secara aktif membangun atau membentuk pengetahuannya sendiri dan realitas pengetahuan ditentukan oleh pengalaman peserta didik itu sendiri.  

Teori pembelajaran konstruktivisme ini mengutamakan pengembangan logika dan konseptual bagi peserta didik.  Menurut teori ini, ilmu pengetahuan tidak bisa begitu saja didapatkan seorang siswa dari gurunya. Siswa harus terlibat aktif untuk menemukan dan membangun ilmu pengetahuan mereka sendiri agar siswa mampu mencapai pemahaman yang mendalam dan siap untuk mengaplikasikan pengetahuan dalam berbagai aspek kehidupannya termasuk dalam pekerjaannya kelak.

Pendekatan Konstruktivisme digunakan dalam  pengajaran dengan tujuan untuk membantu meningkatkan pemahaman peserta didik  mengenai isi atau materi pelajaran. Siswa atau peserta didik berinteraksi langsung dengan obyek yang dipelajari dan terlibat secara aktif dalam proses menemukan pengetahuan sehingga diharapkan mereka mempunyai pemahaman yang lebh baik mengenai materi atau obyek yang dipelajari.

Berikut adalah keunggulan-keunggulan  teori  pembelajaran konstruktivisme

  1. Siswa dibiasakan untuk berfikir dan menyelesaikan masalah, mencari ide dan membuat kesimpulan. Dengan demikian, siswa terbiasa untuk berfikir kritis dan kreatif. Hal ini tidak hanya berguna pada saat siswa belajar di sekolah tapi akan merupakan good habit yang berguna dalam kehidupannya kelak.
  2. Kerena terlibat langsung dalam pembentukan  pengetahuan, siswa memiliki pemahaman yang lebih mendalam dan mampu mengaplikasikannya dalam berbagai situasi. Siswa mengembangkan idenya, membangun gagasan-gagasannya dan kemudian ia harus meneiti dan mencari dan menemukan fakta sehingga  membentuk pengetahuannya sendiri. tentunya proses tersebut membuat siswa memahami pengetahuan yang didapat secara lebih mendalam dibandingkan jika ia hanya diberitahu oleh gurunya.  Hal itu membuat siswa mampu mengaplikasikan pengetahuannya dalam berbagai situasi yang dihadapinya.
  3. Keterlibatan siswa secara aktif juga membuat mereka mampu mengingat lebih baik termasuk mengingat konsep pengetahuan yang didapatkan. Proses yang dilalui siswa dalam membangun pengetahuan tidak instan tetapi melalui berbagai tahap sehingga memungkinkan siswa mengingat  dengan lebih baik.
  4. Secara tidak langsung siswa membangun kecerdasan sosial saat ia terlibat secara aktif dalam mendapatkan dan membangun pengetahuannya. Siswa tidak hanya duduk dan mendengarkan guru memberikan pengetahuannya melainkan secara aktif harus menari tahu, bertanya dan berdiskusi dengan teman, guru ataupun narasumber membut siswa belajar berinteraksi dengan orang lain.
  5. Siswa mendapatkan pengalaman yang menyenangkan dalam membangun pengetahuan. Harus diakui, model pembelajaran tradisional yang dalam proses belajar hanya satu arah, dari guru  kepada siswa, sering membuat siswa menjadi bosan dan tidak merangsang siswa untuk mengembangkan kreativitasnya. Sementara pembelajaran konstruktivisme yang membuat siswa terilibat secara aktif dapat membuat siswa lebih tertarik daan bersemangat dalam belajar.  Siswa juga menjadi lebih kreatif dan terlatih dalam menyelesaikan masalah.

Memang tidak semua sekolah mempunyai fasilitas maupun tenaga pengajar yang memadai untuk melaksanakan pembelajaran sesuai teori konstruktivisme. Apalagi di daerah yang jauh dari perkotaan dimana fasilitas sekolah sangat terbatas dan tenaga guru pun tdak banyak. Di daerah-daerah terkadang satu guru harus merangkap mengajar di beberapa kelas sehingga waktunya sangat terbatas.

Apa Itu Gratifikasi Tertunda dan 5 Alasannya Menjadi Kunci Kesuksesan Belajar Anak
Funder dan Block menemukan hasil bahwa impulsif atau kurangnya pengontrolan ego dapat meningkatkan kemampuan seseorang dalam menahan diri dalam mendapatkan sesuatu yang diinginkannya.

Namun, banyak juga sekolah yang telah menerapkan teori konstruktivisme ini dalam pendekatan belajar siswanya. Dalam prakteknya, untuk  menerapkan teori  pembelajaran konstruktivisme  di kelas ada beberapa hal yang perlu dilakukan, antara lain :

  1. Guru perlu mengembangkan pemikiran pada dirinya maupun siswanya bahwa siswa akan belajar dengan lebih baik dengan menemukan sendiri fakta atau pengetahuannya, dan mengembangkan keterampilannya sendiri.
  2. Guru perlu menciptakan suasana yang dapat mengembangkan sikap ingin tahu pada siswa sehingga ia akan terpacu untuk menemukan dan membangun pengetahuan sesuai tujuan teori ini.
  3. Membuat grup diskusi. Berbeda dengan model pembelajaran tradisional yang minim interaksi  antar siswa dan hanya mengandalkan transfer pengetahuan dari guru kepada siswanya, model belaajar dengan pendekatan konstrutivisme akan lebih  efektif bila siswa berinterksi secara aktif dalam grup diskusi. Siswa bisa berdiskusi mengenai ide atau gagasannya dan bersama-sama mencari dan menemukan pengetahuan. Dengan begitu siswa juga lebih bersemangat untuk belajar.
  4. Guru bisa memberikan beberapa gagagan awal yang mendorong siswa untuk membangun ide atau gagasan mereka sendiri dan kemudian menemukan pengetahuannya sendiri. Hal ini bisa dilakukan oleh guru misalnya dengan membahas isu yang sedang hangat di masyarakat atau dengan mengajak siswa memperhatikan lingkungan di sekitar mereka.

Namun dalam prakteknya ada beberapa kendala dalam penerapan teori ini misalnya beberapa guru merasa kesulitan dalam menyampaikan pelajaran. Dalam pendekatan konstruktivisme, guru memang dituntut memiliki kreativitas yang tinggi dalam menyampaikan materi. Guru tidak bisa hanya menghafal materi lalu menyampaikannya begitu saja kepada siswa. Namun guru harus benar-benar memahami materi dan bisa membimbing siswa untuk memalui setiap tahapan dalam proses menemukan dan membangun pengetahuan.

Juga ada sebagian guru yang sudah merasa nyaman dalam model pembelajaraan tradisional dan enggan untuk mengadaptasi teori pendekatan belajar yang baru. Mereka merasa pendekatan belajar konstruktivisme membutuhkan terlalu banyak waktu, padahal transfer pengetahuan bisa dilakukan lebih cepat dengan model ceramah seperti dalam model belajar tradisional.

7 Tips Kreatif Mengembangkan Bakat Anak Secara Optimal
Selain mengenali bakat yang terpendam di dalam dirinya, Anda juga harus mengetahui bagaimana cara mengembangkan bakat anak supaya bisa berkembang secara optimal.

Selain itu beberapa daerah, untuk beberapa mata pelajaran masih terkendala dengan kurangnya fasilitas untuk melakukan pembelajaran sesuai pendekatan konstruktivisme. Misalnya kurangnya tenaga pengajar atau guru yang mumpuni, tidak adanya alat- alat laboratorium yang memadai dan kurangnya akses untuk melakukan penelitian yang dibutuhkan.

Sebagaimana setiap teori pembelajaran, teori atau pendekatan belajar konstruktivisme pun memiliki keunggulan dan kelemahan. Kita bisa menerapkan pendekatan belajar ini  dengan melihat situasi dan kondisi siswa serta ketersediaan fasilitas di sekolah.

Enni Kurniasih

"Penulis, blogger, pemerhati pendidikan dan parenting"

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.