Penguatan Bahasa untuk Literasi Awal

edukasi 22 Feb 2022

Literasi menjadi salah satu kompetensi dasar yang wajib dikuasai. Apalagi, di era merdeka belajar seperti ini, dimana Ujian Nasional (UN) digantikan oleh Asesmen Nasional (AN). Asesmen Nasional sendiri salah satu komponennya adalah AKM (Asesmen Kompetensi Minimum). AKM menilai kemampuan literasi dan numerasi. Tak hanya itu, literasi juga menjadi salah satu tolok ukur kemajuan pendidikan suatu bangsa menurut standar PISA (Programme for International Student Assessment) yang dilakukan oleh Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD). Bagaimana agar kemampuan literasi setiap siswa baik? Tentunya dimulai pada tahap literasi awal, dimana penguatan bahasa menjadi  salah satu faktor kunci. Artikel ini selanjutnya akan membahas penguatan bahasa untuk literasi awal.

Apa itu Literasi?

Apakah literasi itu? Apakah literasi itu hanya seputar kemampuan membaca dan menulis saja? Tentu tidak. Literasi lebih dari sekadar kemampuan membaca dan menulis saja.

Banyak ahli yang memberikan definisi tentang literasi itu. Salah satunya adalah menurut Elizabeth Sulzby, literasi adalah kemampuan yang dimiliki oleh individu dalam berkomunikasi, melalui menulis, membaca, menyimak dan berbicara dengan cara yang berbeda sesuai dengan tujuan masing-masing.

Sedangkan menurut UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization), literasi didefinisikan sebagai  seperangkat keterampilan nyata yang berhubungan dengan membaca dan menulis.

Secara sederhana literasi memang berkaitan dengan kegiatan membaca dan menulis. Namun tentunya, literasi adalah sebuah kompetensi yang lebih kompleks lagi.

Manfaat Literasi

Literasi adalah sebuah kompetensi dasar yang wajib dikuasai oleh setiap individu. Kemampuan literasi memiliki banyak manfaat dalam kehidupan sehari-hari, diantaranya :

1. Menambah kosa kata

2. Membuat kinerja otak semakin optimal, karena kegiatan membaca dan menulis

3. Menambah wawasan

4. Mendapatkan informasi baru

5. Meningkatkan kemampuan interpersonal

Macam-Macam Literasi

Literasi tidak sekadar kegiatan membaca dan menulis. Oleh karena itu, literasi ini banyak macamnya. Berikut adalah macam-macam literasi :

1. Literasi dasar

Literasi dasar ini bisa dibilang merupakan literasi awal. Literasi dasar terdiri dari kemampuan membaca, menulis, mendengarkan dan berhitung.

Literasi dasar bertujuan untuk mengembangkan kemampuan berkomunikasi, membaca, menulis dan berhitung.

2. Literasi perpustakaan

Literasi perpustakaan adalah literasi yang berkaitan dengan kemampuan mencari literatur. Mulai dari membedakan karya fiksi maupun non fiksi. Memahami cara menggunakan katalog dan indeks. Hingga mampu memahami literatur yang ada.

3. Literasi media

Literasi media adalah literasi yang berhubungan dengan kemampuan mengakses media, baik media cetak, media elektronik hingga media sosial. Kemampuan literasi ini juga berhubungan dengan bagaimana memahami informasi yang didapat dari media-media tersebut.

4. Literasi teknologi

Literasi teknologi didefinisikan sebagai kemampuan dalam mengetahui dan memahami hal-hal yang berhubungan dengan teknologi. Misalnya antara hardware dan software. Bagaimana teknologi internet juga etika penggunaan internet.

5. Literasi visual

Literasi visual adalah kemampuan literasi yang berhubungan dengan memahami dan mengintrepretasikan informasi yang berbentuk visual (gambar).

Dengan kemampuan literasi visual ini, individu akan mampu memahami sebuah informasi dari gambar yang dilihatnya.

Prinsip Literasi

Dalam mengembangkan kemampuan literasi ada beberapa prinsip yang harus dilakukan. Berikut adalah beberapa prinsip pengembangan kemampuan literasi.

1. Pentingnya bahasa lisan

Prinsip literasi yang pertama adalah pentingnya bahasa lisan. Bahasa lisan sangat penting, agar siswa bisa berdiskusi secara terbuka. Saat berdiskusi, siswa menyampaikan pendapatnya dan mendengar pendapat orang lain. Dimana semua itu menggunakan bahasa lisan.

2. Berimbang

Pengembangan literasi di sekolah haruslah berimbang. Artinya, menyesuaikan dengan kondisi masing-masing siswa.

3. Pentingnya keberagaman

Pengembangan literasi di sekolah juga harus mengangkat pentingnya keberagaman. Ini adalah hal yang wajar, seba Indonesia adalah negara yang kaya keberagaman.

Diharapkan sekolah mengajarkan keberagaman juga dalam peningkatan kemampuan literasi ini. Misalanya, menyediakan bahan bacaan yang memuat keberagaman yang ada.

4. Berlangsung pada suatu kurikulum

Pengembangan literasi di sekolah harusnya dilakukan setiap kurikulum. Tidak terbatas pada kurikulum tertentu saja. Jadi, pengembangan literasi di sekolah akan tetap ada, apapun jenis kurikulumnya.

Penguatan Bahasa untuk Literasi Awal

Bahasa menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam pengembangan literasi ini. Bahasa adalah kunci dari pengembangan literasi. Melalui bahasa, literasi diajarkan. Kegiatan membaca, menulis, menyimak dan berbicara tentu menggunakan bahasa.

Apalagi, pada literasi awal. Bahasa menjadi sangat penting untuk diajarkan. Melalui bahasa, kemamampuan literasi berkembang. Bahasa menjadi alat dalam belajar literasi. Dengan kemampuan berbahasa, maka setiap individu akan bisa membaca, menulis, menyimak dan berbicara.

Pada literasi awal, tentunya bahasa yang penting untuk dikuatkan adalah bahasa ibu. Bahasa ibu merupakan bahasa  pertama yang dimengerti oleh individu. Bahasa yang digunakan saat melakukan interaksi primernya dengan keluarga dan lingkungan di sekitarnya.

Dalam konteks pengembangan literasi di sekolah, tentunya bahasa ibu yang digunakan adalah bahasa Indonesia. Jadi, sangat penting memperkuat kemampuan berbahasa Indonesia kepada semua siswa, agar upaya peningkatan literasi bisa berjalan sukses.

Berikut adalah beberapa langkah yang bisa dilakukan dalam upaya penguatan bahasa untuk literasi awal.

1. Melakukan GLS (Gerakan Literasi sekolah)

Gerakan Literasi Sekolah adalah sebuah gerakan untuk menumbuhkan budi pekerti siswa, agar siswa memiliki budaya membaca dan menulis sebagai modal dalam melakukan pembelajaran sepanjang hayat.

2. Menggunakan  bahasa Indonesia yang baik dan benar selama proses belajar mengajar di sekolah

Sebaiknya sekolah selalu mendorong semua warganya, baik guru maupun siswa untuk selalu menggunakan bahasa Indonesia dalam proses pembelajaran. bahasa Indonesia digunakan dalam interaksi sehari-hari si sekolah.

3. Membuat pojok buku di setiap kelas, agar siswa semakin gemar membaca

Bila setiap kelas tersedia pojok buku, maka kegemaran membaca setiap siswa akan tumbuh. Siswa bisa meikmati membaca buku di kelas saat jam istirahat.

4. Menyediakan fasiltas perpustakaann yang lengkap dan modern

Perpustakaan yang lengkap dan modern pasti akan mampu menarik miat siswa. Hendaknya perpustakaan sekolah juga tersedia buku-buku populer lainnya, tak hanya literatur seputar pelajaran sekolah saja. Juga ada fasilitas modern seperti katalog online, untuk memudahkan siswa mencari buku.

5. Melakukan gerakan 10 menit membaca setiap akan memulai jam pelajaran pertama

Sebelum jam pertama dimulai, ajaklah siswa membaca buku selama 10 menit. Ini bisa memupuk kegemaran membacanya. Rutin membaca juga akan mengoptimalkan kinerja lokal.

7 Tanda Bahwa Pembelajaran di kelas Sudah Interaktif
Pembelajaran interaktif ini adalah sebuah metode pembelajaran yang mengikuti pandangan konstruktivisme.

6. Guru memberikan contoh melakukan kegiatan literasi

Guru juga menjadi contoh dalam kegiatan literasi ini. Misalnya, guru juga menunjukkan bahwa guru juga suka membaca buku.

7. Membiasakan diskusi terbuka dalam proses pembelajaran di kelas

Bisakan untuk selalu berdiskusi saat membahas pelajaran. Diskusi akan melatih kemmapuan menyimak dan berbicara siswa, yang juga merupakan bagian dari literasi itu sendiri.

Bentuk Pembelajaran yang Kreatif Untuk Siswa Zaman Now
Guru perlu meningkatkan keterampilan memanfaatkan teknologi dan kreatif untuk mendidik siswa zaman now.

Demikian artikel tentang penguatan bahasa untuk literasi awal. Semoga artikel ini bisa menginspirasi Anda dalam melakukan penguatan bahasa untuk literasi awal.

Dian Kusumawardani

"Pengajar di BKB Nurul Fikri dan Konselor Menyusui"

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.