Pemanfaatan Media Digital sebagai Penerapan Profil Pelajar Pancasila

teaching 3 Sep 2022

Kurikulum merdeka menjadi kurikulum baru bagi pelaksanan proses pendidikan di Indonesia saat ini. Sebelumnya, kurikulum merdeka ini dikenal dengan konsep merdeka belajar. Pada tahun 2020 lalu, beberapa sekolah yang tergabung dalam sekolah penggerak sudah mengimplementasikan konsep merdeka belajar ini dalam kegiatan pembelajaran.

Namun, di tahun ini, kurikulum merdeka tidak hanya untuk sekolah-sekolah yang tergabung dalam sekolah penggerak saja. Melainkan untuk semua sekolah secara bertahap. Harapannya di tahun 2024 nanti, kurikulum merdeka bisa diterapkan di semua sekolah yang ada di Indonesia. Sebab, tahun 2024 nanti, kurikulum merdeka ditetapkan menjadi kurikulum nasional.

Perbedaan yang mencolok dari kurikulum merdeka dengan kurikulum-kurikulum yang pernah ada sebelumnya adalah tentang UN (Ujian Nasional). Kurikulum merdeka menghapuskan UN. Sebagai gantinya dilakukan AN (Asesmen Nasional).

AN ini memiliki tiga komponen, AKM (Asesmen Kompetensi Minimum), Survey Sekolah dan Survey Karakter. Komponen ini menunjukkan bahwa AN tidak hanya menjadi tanggung jawab siswa semata, tapi juga sekolah. Dalam kurikulum merdeka, siswa akan diasesmen melalui AKM dan Survey Karakter. Sedangkan sekolah diasesmen lewat survey sekolah.

Jika AKM bertujuan untuk mengetahui sejauh mana kemampuan dasar siswa dalam bidang literasi dan numerasi, maka survey karakter bertujuan untuk menilai karakter yang dimiliki oleh siswa. Apakah siswa memiliki karakter profil pelajar Pancasila yang telah ditetapkan sebagai bagian dari pendidikan karakter dalam sistem pendidikan di Indonesia.

Kurikulum merdeka tidak hanya bertujuan meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia dari sisi literasi dan numerasi saja. Namun, juga ingin para siswa memiliki karakter yang sesuai jati diri bangsa. Memiliki profil pelajar Pancasila. Artikel ini selanjutnya akan membahas mengenai pemanfaatan media digital sebagai penerapan profil pelajar Pancasila.

Profil Pelajar Pancasila

Profil pelajar Pancasila menjadi salah satu visi misi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Republik Indonesia. Profil pelajar Pancasila ini diresmikan pada tahun 2020 lalu. Landasan hukumnya adalah Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 22 Tahun 2020 tentang Rencana Strategis Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Tahun 2020-2024.

Profil pelajar Pancasila ini adalah karakteristik yang dimiliki oleh setiap pelajar Indonesia untuk terus belajar sepanjang hayat, dengan kompetisi global namun tidak melupakan Pancasila sebagai jati diri bangsa. Profil pelajar Pancasila ini memiliki enak karakteristik : beriman, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (YME), dan berakhlak mulia, berkebinekaan global, bergotong royong, mandiri, bernalar kritis, dan kreatif. Setiap karakteristik tersebut memiliki elemennya masing-masing. Berikut penjelasannya :

1. Beriman, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (YME), dan berakhlak mulia

Karakter beriman, bertakwa kepada Tuhan YME dan beraklak mulia diartikan sebagai pelajar yang memiliki akhlak dan mampu menerapkan ajaran agamanya dalam menajalani kehidupan sehari-hari.

Karakter ini memiliki lima elemen kinci, yaitu (a) akhlak beragama; (b) akhlak pribadi; (c) akhlak kepada manusia; (d) akhlak kepada alam; dan (e) akhlak bernegara.

2. Berkebhinekaan global

Pelajar Pancasila yang berbhineka global berarti pelajar yang tetap memlertahankan nilai-nilai tradisi dan lokal yang dimilikinya, tetapi tetap berpikir terbuka dengan lingkungan globalnya. Mampu berinteraksi dengan bangsa lain, tanpa melupakan jati diri yang dimilikinya.

Elemen yang dimiliki oleh karakter berkebhinekaan global adalah mengenal dan menghargai budaya, kemampuan komunikasi interkultural dalam berinteraksi dengan sesama, dan refleksi dan tanggung jawab terhadap pengalaman kebinekaan.

3. Bergotong royong

Pelajar Pancasila yang bergotong royong artinya mau melakukan pekerjaan secara bersama-sama dengan sukarela agar pekerjaan tersebut bisa berjalan dengan baik dan lancar. Elemen dari karakter gotong royong ini adalah berbagi, kepedulian dan kolaborasi.

4. Mandiri

Pelajar Pancasila yang mandiri artinya mampu bertanggung jawab atas proses dan hasil belajar yang telah dilaluinya. Elemen pelajar Pancasila yang mandiri adalah kesadaran akan diri, situasi yang dihadapi, dan regulasi diri.

5. Bernalar kritis

Pelajar Pancasila harus bernalar kritis. Artinya memiliki kemampuan untuk berpikir secara objektif memproses informasi baik kualitatif maupun kuantitatif, membangun keterkaitan antara berbagai informasi, menganalisis informasi, mengevaluasi dan menyimpulkannya.

Contoh Perilaku Siswa Bernalar Kritis saat Pembelajaran di Kelas
Perilaku bernalar kritis ini tidak mudah percaya dengan informasi yang diterima, melainkan mencari tahu terlebih dahulu kebenaran atas informasi yang diterima.

Elemen-elemen dari karakteristik bernalar kritis adalah memperoleh dan memproses informasi dan gagasan, menganalisis dan mengevaluasi penalaran, merefleksi pemikiran dan proses berpikir, dan mengambil Keputusan.

6. Kreatif

Pelajar Pancasila itu harus kreatif. Artinya mampu memodifikasi ataupun membuat sesuatu yang orisinal, yang memiliki manfaat, bermakna dan berdampak bagi masyarakat luas.

Elemen yang dimiliki oleh karakteristik kreaif ini adalah menghasilkan gagasan yang orisinal serta menghasilkan karya dan tindakan yang orisinal.

Pemanfaatan Media Digital sebagai Penerapan Profil Pelajar Pancasila

Setelah tahu apa itu profil pelajar Pancasila, tentu kita menyadari bahwa sangat penting dalam menerapkannya. Sangat penting bagi pelajar Indonesia untuk memiliki karakteristik pelajar Pancasila. Tak heran, beragam cara dilakukan untuk menerapkan profil pelajar Pancasila ini. Salah satunya dengan memanfaatkan media digital.

Bagaimana Sekolah Menghadapi Implementasi Kurikulum Merdeka
Agar implementasi kurikulum merdeka berjalan baik, tentu pihak sekolah harus siap terlebih dahulu.

Pemanfaatan media digital dalam proses pemeblajaran tentu bukan hal yang baru. Apalagi saat pandemic COVID-19 berlangsung, dimana pembelajaran dilakukan berbasis media digital. Selain itu, pemanfaatan media digital dalam penerapan profil pelajar Pancasila sangat sesuai dengan karakter siswa saat ini.

Siswa-siswa saat ini adalah generasi alpha yang sangat akrab dengan teknologi, khususnya teknologi digital. Tentu akan sangat menyenangkan bila mereka belajar menggunakan hal yang dikuasainya, teknologi digital.

Begitu juga dalam penerapan profil pelajar Pancasila, tentu akan semakin mudah jika meggunakan teknologi digital. Salah satu bentuk pemanfaatan media digital sebagai penerapan profil pelajar Pancasila yang telah dibuat oleh Kemendikbudristek adalah portal rumah belajar.

Portal rumah belajar adalah media digital yang bisa diakses setiap siswa secara online, dalam memahami materi pelajaran sekaligus pendikan karakter profil pelajar Pancasila. Beragam konten pembelajaran bisa diakses siswa di portal rumah belajar. Mulai dari video pembelajaran, latihan soal, hingga asesmen pembelajaran bisa dimanfaatkan.

Guru bisa memberikan contoh-contoh aktivitas yang sesuai dengan profil pelajar Pancasila melalui video pembelajaran. Video pembelajaran adalah salah satu bentuk media digital yang paling disukai oleh siswa.

Bisa juga dengan memanfaatkan beragam aplikasi telekonferensi dalam memperlajari profil pelajar Pancasila ini, mulai dari Zoom hingga Google Meet. Atau bisa juga melakukan sharing session interaktif melalui media social yang sangat digemari oleh siswa. Dengan begitu siswa semakin tertarik untuk belajar dan menerapkan profil pelajar Pancasila dalam kehidupan sehari-hasri.

Beberapa sekolah bahkan telah memiliki LMS (Learning Manajemen System) dalam menerapkan profil pelajar panacasila ini. Ada juga yang memebrikan kuis online untuk memudahkan siswa memahami profil pelajar Pancasila ini. Jika siswa paham, maka mereka tidak akan kesulitan dalam menerapkan profil pelajar Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

Demikian artikel tentang pemanfaatan media digital sebagai penerapan profil pelajar Pancasila. Semoga artikel ini bisa memberikan Anda inspirasi dalam memanfaatkan media digital sebagai penerapan profil pelajar Pancasila.

Dian Kusumawardani

"Pengajar di BKB Nurul Fikri dan Konselor Menyusui"

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.