7 Hal yang Harus Dipersiapkan Orangtua Untuk PTM Anak

parenting 23 Jul 2021

Sejak Maret 2020, pembelajaran dilakukan secara daring atau online. Hal ini sebagai bentuk perhatian pemerintah untuk menekan penyebaran covid-19 yang sedang marak saat itu. Namun tak disangka, Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) ini terus diberlakukan hingga tahun 2021. Selama penerapan PJJ, ada beberapa kendala yang harus dihadapi mulai dari, ketidaksiapan siswa dan guru melakukan pembelajaran daring, belajar terasa jenuh dan membosankan sehingga pembelajaran kurang efektif.

Bahkan para orangtua juga ikut merasakan dampak Pembelajaran Jarak Jauh, di mana mereka harus menemani anaknya KBM online. Beberapa orangtua juga sempat mengeluh karena tugas sekolah yang seharusnya dikerjakan oleh anak, justru menjadi tugas orangtua. Orangtua yang memiliki kesibukan bekerja mungkin akan terasa repot akan hal ini.

Meski begitu, ada juga hikmah yang bisa dipetik oleh para orangtua selama pandemi ini, di mana mereka bisa menjadi lebih dekat dengan anaknya dan mengetahui perkembangan anaknya dengan optimal. Orangtua harus mendukung penuh apa yang dilakukan anak dan memotivasi mereka agar tetap semangat belajar meski KBM online.

Pembelajaran Tatap Muka Terbatas

Banyak guru dan siswa yang mulai bosan melakukan Pembelajaran Jarak Jauh, mengingat sudah 1 tahun lebih mereka tidak saling bersua. Kabar baiknya, ada rencana Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas yang dibuka bulan Juli 2021.

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menekankan pihak sekolah atau penyelenggara untuk mempersiapkan rencana pembelajaran tatap muka terbatas dengan sebaik mungkin. Sebelum menyelenggarakan PTM terbatas, sekolah harus memenuhi beberapa persyaratan yang ditetapkan dalam SKB 4 Menteri sebagai bentuk mengedepankan prinsip kehati-hatian dalam melaksanakan ptmn agar kesehatan dan keselamatan warga sekolah terjaga

Sekolah harus mempersiapkan SOP, melakukan sosialisasi penerapan budaya sehat dan bersih, mempersiapkan infrastruktur dengan baik serta berkolaborasi dengan fasilitas kesehatan dan pemangku kebijakan setempat. Selain sekolah, orangtua juga memiliki peran penting untuk memperhatikan kesiapan anak mengikuti PTM terbatas.

7 Hal yang Harus Dipersiapkan Orangtua untuk Anak saat PTM Terbatas

Penerapan PTM terbatas tidak sama dengan sekolah biasa, karena harus memperhatikan protokol kesehatan dan menjaga keefektifitasan belajar. Model pembelajaran yang digunakan yaitu blended learning. Tidak semua siswa bisa mengikuti PTM terbatas, tetapi menggunakan sistem rotasi. Penyelenggara juga harus memenuhi peraturan yang ditetapkan pemerintah dalam melakukan PTM terbatas.

7 Hal yang Harus Diperhatikan Dalam Mengelola PTM Terbatas
Dalam melaksanakan PTM terbatas, keselamatan dan kesehatan peserta didik, guru dan tenaga pengajar lainnya merupakan prioritas utama.

Meski begitu, orangtua pasti merasa khawatir ketika anaknya mengikuti PTM terbatas, sehingga mereka juga ikut membantu persiapan anak. Berikut ini merupakan 7 hal yang harus dipersiapkan orangtua untuk anak saat PTM terbatas, yaitu:

1. Menjaga Sistem Imun Anak

Hal terpenting yang harus dipersiapkan orangtua untuk memulai melepaskan anak sekolah tatap muka (offline) adalah menjaga sistem imun dalam tubuh anak. Hal ini sangat penting supaya sistem imun anak Anda tidak rentan terkena paparan virus dan tetap sehat selalu.

Untuk menjaga sistem imun anak, bisa didapatkan dari mencukupi kebutuhan vitamin, mineral, dan nutrisi pada anak. Konsumsi buah dan sayur dengan rutin dan minum air putih yang cukup setiap harinya. Tidak lupa tambahan suplemen multivitamin yang mengandung antioksidan tinggi untuk menjaga sistem imun.

2. Aturan Sekolah yang Siap

Pastikan sekolah anak Anda telah siap dengan aturan dan Sumber Daya Manusia (SDM)-nya juga. Aturan seperti screening protokol kesehatan, pengukuran suhu tubuh, penerapan 3M, dan sebagainya harus siap dan ketat. Semua harus dipastikan sehat dan tidak menjadi carrier atau memiliki penyakit komorbid.

Kapasitas siswa dalam kelas bisa diatur dan dikurangi hingga 25%. Hal ini dilakukan untuk menjaga jarak antar setiap siswa saat belajar di kelas. Anda bisa berkomunikasi dahulu kepada guru atau kesiswaan di sekolah anak untuk memastikan bahwa sekolah tersebut sudah siap melakukan PTM terbatas.

3. Guru yang Sigap

Pastikan di sekolah guru berperan aktif dan sigap untuk anak-anak Anda. Guru bisa berperan sebagai petugas kesehatan bagi siswa. Di sekolah harus memaksimalkan Unit Kesehatan Sekolah (UKS) dan isi stok obat-obatan generik untuk keperluan siswa dan guru sendiri.

Bila perlu, di sekolah juga disediakan petugas medis seperti dokter untuk bertugas. Tetapi kembali lagi, sesuaikan dengan kapasitas sekolahnya.

Bisa juga memanfaatkan layanan telemedicine untuk berkonsultasi dengan dokter dan layanan apotek digital. Ini bisa menjadi alternatif solusi bagi sekolah yang kurang mampu menghadirkan tenaga medis langsung. Anda bisa berkomunikasi dengan pihak sekolah atau mengunjungi sekolah langsung untuk melihat keadaan atau kesiapan sekolah menyambut PTM.

4. Sekolah sudah Melaksanakan Simulasi

Simulasi sebelum memulai sekolah secara tatap muka adalah hal yang wajib dilakukan oleh sekolah. Hal ini harus diikuti oleh semua tenaga pendidikan seperti kepala sekolah dan guru dan juga para karyawan sekolah.

Simulasi dilakukan untuk mempersiapkan mental belajar tatap muka (sekolah offline) di sekolah. Pastikan semua protokol kesehatan dimengerti dan dilaksanakan dengan baik oleh setiap warga sekolah.

Kriteria dan Syarat Bagi Sekolah yang Hendak Menjalankan Pembelajaran Tatap Muka
Sekolah dapat dibuka dan melakukan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas pada tahun ajaran baru Juli 2021.

5. Jam sekolah

Perhatikan jam masuk dan jam pulang sekolah anak Anda. Sekolah harus membuat jam bertahap. Hal ini dilakukan untuk menghindari penumpukan siswa saat datang dan pulang sekolah. Penjagaan gerbang sekolah juga harus dengan pengawasan ketat. Tidak boleh sampai ada kerumunan di gerbang sekolah.

Dengan mengetahui jadwal atau jam sekolah Anda bisa menjemput anak dengan tepat waktu dan tidak memberikan ruang bagi mereka untuk berkerumunan.

6. Pendataan yang Jelas

Pastikan telah ada pendataan dan tracking yang jelas bagi siswa sekaligus orang-orang yang tinggal bersama siswa. Pemetaan terhadap risiko siswa dan orangtua siswa dengan komorbid. Atau juga siswa yang tinggal bersama lansia dengan komorbid.

Untuk anak dengan kerabat atau anak tersebut sendiri memiliki komorbiditas atau penyakit kronik disarankan tetap belajar secara online (daring) saja. Sebelum sekolah dibuka juga semua siswa, guru, dan karyawan sekolah harus melakukan tes swab COVID-19.

Tes COVID-19 harus dipastikan dilakukan secara berkala. Jika ada siswa, guru, dan karyawan sekolah masuk kriteria suspek, maka harus melakukan tes swab dan karantina.

7. Ajari Anak Tentang Kebersihan saat di Luar Rumah

Latih anak Anda supaya tidak lupa menggunakan dan membuang masker dengan benar sekaligus menyiapkan masker cadangan. Ingatkan untuk tidak memegang mata, hidung, dan mulut sebelum benar-benar mencuci tangan.

Jika anak sakit, langsung diobati dan beri tahu ke sekolah. Ajari juga anak untuk mengenali tanda COVID-19 pada orang lain untuk anak bisa berjaga-jaga. Dengan mengajarkan anak kebersihan ketika di luar rumah, hal tersebut akan menjadi kebiasaan baik mereka dan mereka juga berhati-hati saat di sekolah.

Itulah beberapa hal mengenai PTM terbatas beserta 7 hal yang harus disiapkan orangtua untuk sekolah tatap muka anak. Dengan persiapan yang matang dan disiplin, Anda tidak perlu khawatir dengan kesehatan anak.

Epin Supini

Penulis yang memiliki banyak mimpi

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.